Analisis Fundamental dan Teknikal Mengupas Dinamika Pasar di Capacity Building

Avatar photo

- Pewarta

Sabtu, 26 Agustus 2023 - 13:13 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Pelaku Pasar Modal di Aksi Capacity Building Bersama PROPAMI, AAEI, dan LSP PM di Kuala Lumpur. Kunjungan berharga ke Bursa Malaysia dan Universitas Kebangsaan Malaysia mengukuhkan koneksi akademis dan industri keuangan, merangkai wawasan dan pengalaman dalam menghadapi kompleksitas pasar modal

Pelaku Pasar Modal di Aksi Capacity Building Bersama PROPAMI, AAEI, dan LSP PM di Kuala Lumpur. Kunjungan berharga ke Bursa Malaysia dan Universitas Kebangsaan Malaysia mengukuhkan koneksi akademis dan industri keuangan, merangkai wawasan dan pengalaman dalam menghadapi kompleksitas pasar modal

INFOMARITIM.COM – Dedikasi dan semangat menggebu-gebu mewarnai anggota Perkumpulan Profesi Pasar Modal Indonesia (PROPAMI), Asosiasi Analis Efek Indonesia (AAEI), dan Lembaga Sertifikasi Profesi – Pasar Modal (LSP PM) saat mereka terus berupaya meningkatkan pengetahuan dan pengalaman dalam momen penting dalam kegiatan capacity building yang sedang berlangsung di Singapura dan Malaysia (25/8/23).

Hari kedua kegiatan ini dibuka dengan Seminar yang berfokus pada manajemen risiko, analis efek, dan teknikal analis.

Tiga topik seminar dihadirkan oleh para ahli, dengan DR. Embun Prowanta membahas manajemen risiko terkait Environmental, Social, and Governance (ESG), sebuah kerangka kerja yang menekankan pada pembangunan berkelanjutan dalam hal lingkungan, sosial, dan tata kelola.

Sesi selanjutnya dipimpin oleh DR (Cand) Edwin Sebayang yang membahas analisis fundamental dengan menggunakan contoh saham Telkom Indonesia (TLKM), diikuti oleh M. Alfatih yang memaparkan analisis teknikal dalam kondisi pasar yang stabil di kisaran 6.500 – 7.000, yang sedang diwarnai oleh tahun politik menjelang pemilu dan pemilihan Capres/Cawapres 2024.

Ketua LSP PM, Haryajid Ramelan, menekankan bahwa seminar ini akan menjadi kredit point untuk perpanjangan sertifikasi (RCC) di bidang Analis Efek (RSA dan CSA), Manajemen Risiko (CRA dan CRP), serta Analis Teknikal (RTA dan CTA).

NS Aji Martono, mengungkapkan kebanggaan dan apresiasinya terhadap upaya kolaboratif yang telah dijalankan.

Ia menyatakan bahwa inisiatif seperti ini adalah langkah krusial dalam mempersiapkan para pelaku pasar modal menghadapi perubahan yang semakin kompleks dalam dunia keuangan.

Aji menggarisbawahi pentingnya pemahaman mendalam terhadap berbagai aspek pasar modal, termasuk manajemen risiko, analisis efek, dan teknikal analis, serta bagaimana sertifikasi menjadi landasan penting bagi profesi dalam menghadapi tantangan masa depan.

Ketua PROPAMI juga mengapresiasi kunjungan ke Bursa Malaysia dan Universitas Kebangsaan Malaysia sebagai langkah untuk memperdalam wawasan dan memperkuat koneksi antara dunia akademis dan industri keuangan, menciptakan sinergi yang dapat membawa industri pasar modal Indonesia menuju pertumbuhan yang berkelanjutan.

Selain itu, seminar ini memperkuat pemahaman tentang pentingnya RCC dalam karir para pemegang sertifikasi.

Para peserta didorong untuk memahami standar kompetensi yang diperlukan dalam industri ini, dan bagaimana sertifikasi mampu menjadi pondasi kuat bagi kesuksesan di pasar modal dan industri keuangan.

Rilisbisnis.com mendukung program publikasi press release di media khusus ekonomi & bisnis untuk memulihankan citra yang kurang baik ataupun untuk meningkatan reputasi para pebisnis/entrepreneur, korporasi, institusi ataupun merek/brand produk.

Usai seminar, para peserta melanjutkan dengan kunjungan ke Bursa Malaysia, peluang berharga untuk memahami operasi perusahaan yang tercatat di sana serta regulasi yang berlaku di bursa tersebut.

Kunjungan ini memberi wawasan mendalam tentang operasional, strategi bisnis, dan tantangan yang dihadapi industri pasar modal dalam skala regional, memungkinkan mereka beroperasi di pasar modal yang dinamis.

Kunjungan di Bursa Malaysia diterima hangat oleh pemangku kepentingan di sana, di mana bursa Malaysia memaparkan kegiatan dan juga menjadi tempat berdiskusi yang ramah antara peserta, pakar, dan praktisi mengenai perkembangan terkini dalam pasar modal.

Sinergi antara pelaku pasar modal Indonesia dan Malaysia menjadi topik menarik, menyoroti pentingnya kerjasama dalam skala regional.

Rangkaian aktivitas pada hari kedua ini memberi tambahan nilai bagi para peserta capacity building.

Dari seminar mendalam hingga kunjungan Bursa Malaysia, diharapkan pemahaman mereka tentang dinamika dan kompleksitas pasar modal semakin dalam.

Hal ini akan membekali para pelaku pasar modal menghadapi tantangan dan peluang di masa depan yang lebih kompleks.

Kegiatan Capacity Building yang digagas oleh LSP Pasar Modal bersama Asosiasi Analis Efek Indonesia (AAEI) dan Perkumpulan Profesi Pasar Modal Indonesia (PROPAMI) akan berakhir besok, 26 Agustus 2023, dengan kunjungan ke Universitas Kebangsaan Malaysia.

Kegiatan ini diharapkan dapat memperkuat hubungan antara dunia akademisi dan industri keuangan, khususnya di industri pasar modal.

Peserta juga akan berdiskusi dengan akademisi tentang perkembangan terbaru di pasar modal dan pentingnya koneksi antara pendidikan dan praktik profesional di lapangan, membekali mereka untuk menghadapi tantangan dan peluang di masa depan yang semakin kompleks dalam industri pasar modal.

Berita Terkait

Kemenkeu Pastikan akan Tetap Selektif dalam Keputusan Menentukan Relaksasi Pemblokiran Anggaran
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati Ungkap Penerimaan Pajak dan Bukan Pajak pada Semester I – 2024
Harga Gas Murah untuk 7 Industri Dilanjutkan, PT Pertamina Ditugaskan untuk Regasifikasi Gas Alam Cair
BI Optimis Rupiah Terus Menguat ke Level di Bawah Rp16.000 per d Dolar AS, Beber 4 Faktor Alasannya
Konvensi Nasional RSKKNI: Mengokohkan Kompetensi SDM dan Perlindungan Konsumen Keuangan
Konvensi Nasional RSKKNI Manajemen Risiko Perbankan Tingkatkan Kompetensi Pelaku Usaha
Kemungkinan Penguatan Rupiah di Semester Kedua, Performa IHSG Diharapkan Lebih Baik dengan
BUMN di Bawah Kemenkeu Ajukan PNM Rp10 Triliun, DPR: Bukan untuk Bayar Utang atau Kredit Macet
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.

Berita Terkait

Senin, 15 Juli 2024 - 15:18 WIB

Dihantam Serangan Drone Ukraina, Kilang Minyak Klintsy di Wilayah Bryansk, Rusia Terbakar

Kamis, 21 Desember 2023 - 21:58 WIB

Sertifikasi Profesi Indonesia Mendunia: BNSP Bahas Kerja Sama di Hongkong

Jumat, 27 Oktober 2023 - 13:07 WIB

Indonesia Desak SMU PBB Bentuk Komisi Independen Selidiki Serangan Israel

Senin, 2 Oktober 2023 - 10:40 WIB

Pemerintah Indonesia Kirimkan Bantuan Kemanusiaan ke Libya

Berita Terbaru